Cerita dari Thailand (1): 5 Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Berlibur ke Bangkok

IMG_7200-2 Cerita dari Thailand (1): 5 Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Berlibur ke Bangkok
Grand Palace di Bangkok, Thailand.

Berlibur ke Thailand terutama ke Bangkok mungkin sudah terlalu mainstream. Tapi, tak ada salahnya melancong ke Negeri Gajah Putih yang amat terkenal di antara wisatawan mancanegara ini. Apalagi di negara kerajaan ini kamu enggak perlu harus merogoh kocek terlalu dalam, kecuali kalau memang niat buat belanja. Selain nilai tukar mata uang kita rupiah ke baht tak mahal, harga barang-barang di Thailand ini juga relatif murah. Namun, sebelum pergi kamu perlu memperhatikan beberapa hal berikut agar liburanmu kian menyenangkan. Ada lima hal yang mungkin perlu diperhatikan seperti saat saya ke Bangkok, Mei 2014 lalu.

  1. Waktu Tepat Berkunjung

Bangkok bisa ditempuh dari Jakarta dengan berbagai maskapai penerbangan baik milik dalam negeri maupun maskapai asing. Kalau ingin berhemat kamu bisa menggunakan Air Asia yang kerap menawarkan harga tiket yang lebih terjangkau dengan rute Jakarta Bangkok PP. Jika beruntung kamu bisa mengantongi tiket ke ibu kota Thailand ini mulai dari Rp600.000 sekali jalan. Tapi, jangan lupa maskapai milik Malaysia ini mendarat di Bandara Don Meung karena Bangkok memiliki dua bandara internasional, yakni Don Meung (DMK) dan Suvharnabhumi (BKK) yang letaknya saling berjauhan.

Selain Air Asia, Jet Star juga bisa dijadikan pilihan. Maskapai ini akan membawamu terbang ke Bangkok melalui Bandara Internasional Suvharnabhumi. Begitu pula dengan Malaysia Airlines dan Tiger Airways. Jika ingin penerbangan yang lebih nyaman lagi, Garuda Indonesia boleh dipercaya untuk mengantarkanmu ke negeri kerajaan ini. Perjalanan dari Jakarta ke Bangkok ditempuh sekitar 3 jam 25 menit.

Sebelum memesan tiket pesawat ada baiknya memastikan kapan sebaiknya kamu berkunjung ke Bangkok. Meskipun musim di kota yang terletak di tepi barat Sungai Chao Phraya ini hampir sama dengan Tanah Air yang beriklim tropis, tapi untuk urusan musim kemarau alias panas bisa sangat ekstrem.

Saat terbaik berkunjung ke Bangkok adalah November hingga Maret. Di bulan-bulan ini suhu udara terbilang sejuk. Bahkan, mulai sore hari cuaca bisa berada di bawah 20 derajat celcius. Maret hingga Mei menjadi semacam musim panas di Bangkok. Saking ekstremnya, suhu udara bisa mencapai 40 derajat celcius. Sedangkan Mei hingga Oktober hujan kerap turun dalam cuaca yang masih terbilang panas.

  1. Berburu Penginapan Murah

Kawasan Khao San Road merupakan tempat yang paling terkenal bagi wisatawan untuk mencari tempat menginap. Kamu bisa memilih mulai dari hotel bintang lima hingga kelas hostel atau guesthouse menyesuaikan bujet. Daerah yang terletak di area Banglamphu, Phra Nakhon, ini memang paling populer di kalangan para turis backpacker. Soal harga jelas sangat bersahabat karena kamu bisa mendapatkan penginapan dengan harga puluhan sampai ratusan ribu rupiah saja.

Tempat lain seperti di Thanon Sukhumvit dan Patpong juga boleh dipilih. Bisa juga kamu menginap di daerah Silom. Kawasan ini sangat terjangkau dengan transportasi umum seperti skytrain (BTS). Bagi yang hobi belanja, Pratunam menjadi pilihan yang menyenangkan karena letaknya dekat dengan banyak mal. Tapi, jika kamu enggak suka terlalu ramai maka Siam Square cukup nyaman. Di sini banyak terdapat hostel dengan harga terjangkau.

Meskipun harga baik hotel atau pun hostel bersahabat di kantong, bukan berarti fasilitas enggak bagus. Rata-rata penginapan itu punya koneksi internet oke, loker penyimpanan barang, kamar mandi cukup bersih, hingga menyediakan informasi tempat wisata yang kita butuhkan.

IMG_7200-2 Cerita dari Thailand (1): 5 Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Berlibur ke Bangkok
Stasiun Hua Lamphong, Bangkok, Thailand.
  1. Menjajal Transportasi Umum

Bangkok memiliki sistem transportasi yang lumayan maju. Kota terbesar di Thailand ini sudah punya skytrain dan underground rail system lebih dulu daripada di Indonesia yang enggak jelas kapan jadinya. Dua transportasi modern ini  terkoneksi dengan sejumlah pusat perbelanjaan, hiburan, bisnis, dan perkantoran, sehingga memudahkan warga untuk berangkat ke tempat tujuan tanpa terkendala macet.  Kamu bisa mendapatkan rute BTS dan MRT ini di bandara  atau tempat umum lain.

Selain skytrain atau BTS, MRT (Bangkok Metro), Airport Rail Link dan bus, kamu enggak perlu takut menggunakan jasa taksi di sini. Namun, kamu mesti ekstra hati-hati dan carilah taksi yang menggunakan argo supaya harganya jelas sesuai dengan tujuan kita. Soal harga taksi jangan bayangkan seperti di Jakarta. Taksi di Bangkok terbilang murah. Misalnya perjalanan berdurasi 45-60 menit kamu cukup mengeluarkan uang sekitar Rp100.000-Rp150.000.

Jika kamu enggak mau repot-repot berganti-ganti stasiun seperti ketika naik BTS atau MRT, taksi jadi pilihan tepat. Taksi ini bisa kamu temukan di mana pun dan kapan pun. Sayang, tak banyak sopir taksi di Thailand yang bisa berbahasa Inggris. Jadi, alangkah baiknya sebelum naik tentukan dulu kemana tujuan kamu agar sang sopir langsung paham plus supaya kamu enggak tersesat.

Selain itu, kamu pantang melewatkan sensasi menaiki kapal di tengah kota. Ya, moda transportasi air memang menjadi salah satu pilihan utama agar warga Bangkok terhindar dari kemacetan. Kamu harus menjajal Chao Phraya Express untuk mengeksplor Sungai Chao Phraya yang membelah Kota Bangkok atau menaiki Khlong Saen Saep yang melewati anak sungai Chao Phraya. Tentu saja tak boleh ketinggalan naik tuk-tuk, kendaraan tradisional asli Thailand. Tapi, kamu mesti pandai menawar harga dengan sang sopir supaya enggak kena palak.

  1. Foto Narsis di Objek Wisata

Tujuan utama menempuh ribuan kilometer dari Tanah Air apalagi kalau bukan untuk berwisata. Mengunjungi Grand Palace yang terletak di Na Phra Lan Road, Phra Borom Maha Ratchawang, Phra Nakhon, Bangkok, harus kamu taruh di urutan teratas daftar objek wisata yang wajib kamu kunjungi.

Bagi wisatawan mancanegara yang ingin berkunjung ke istana yang dulu ditinggali raja Thailand ini dikenakan tarif sebesar 500 bath atau sekitar Rp197.000. Biaya sebesar itu pantas kok kamu keluarkan untuk menjelajahi kompleks istana seluas 2.184 hektar. Istana ini mulai dibangun pada masa pemerintahan Raja Rama I musim 1782.

Wat Arun yang berada tepat di tepi Sungai Chao Phraya juga harus kamu kunjungi. Kuil dengan julukan Temple of the Dawn ini paling indah kita abadikan lewat jepret kamera saat senja. Begitu pula dengan Wat Pho yang amat dikenal dengan kuil Buda berbaring. Wat Traimit Witthayaram Wora Wiharn juga mungkin ingin kamu datangi karena terdapat patung Buda terbuat dari emas seberat 5,5 ton.

Floating market juga bisa menjadi alternatif wisata. Pasar terapung ini tersebar di beberapa wilayah Bangkok dan sekitarnya. Damnoen Saduak floating market adalah yang paling populer di kalangan turis. Selain Damnoen pasar unik ini ada di Amphawa, Talin Chan, Khlong Lat Mayom, dan Bang Nam Pheung.

IMG_7200-2 Cerita dari Thailand (1): 5 Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Berlibur ke Bangkok
Salah satu toko di Chatuchak Weekend Market, Bangkok, Thailand.
  1. Surga Belanja

Hal yang paling menguras kantong saat berada di Bangkok adalah belanja. Barang bawaan pulang kita akan semakin banyak kalau kita sengaja mengunjungi Chatuchak Weekend Market. Chatuchak Weekend Market ini boleh dibilang sebagai pasar murahnya Thailand. Tempat yang dikenal sebagai surga belanja karena harganya yang sangat murah ini hanya libur pada Selasa. Selain hari itu, pasar rakyat ini buka mulai pukul 06.00 hingga 18.00.

Hampir semua jenis barang bisa kamu beli di sini. Mulai dari sovenir, pakaian, makanan, hingga peralatan rumah tangga. Bahkan, jika kamu ingin mendekorasi rumah, kamu bisa berbelanja di tempat ini. Soal harga bakal bikin kamu kian gelap mata karena saking murahnya. Apalagi harga yang diberikan para pembeli masih bisa ditawar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *