Cerita dari Korea (3): Mengejar Idol sampai ke Negeri Ginseng

img_2079-e1503415825197 Cerita dari Korea (3): Mengejar Idol sampai ke Negeri Ginseng
Ucapan selamat ulang tahun untuk bintang Korea, Lee Jong Suk, di stasiun subway.

Jika kamu ngaku penggemar berat K-Pop rasanya enggak afdol kalau belum berkunjung langsung ke Korea Selatan. Namun, rencana berlibur ke Negeri Ginseng ini mungkin terdengar mustahil. Apalagi kalau enggak soal bujet yang mesti kita siapkan demi terbang ke negara impian ini. Sebenarnya segala kendala itu bisa loh dilewati. Asal ada kemauan, pasti ada jalan. Berikut sejumlah tips dan trik agar mimpimu untuk jumpa artis Korea terwujud.

  1. Pastikan Waktu Kunjungan

Sebelum pergi ke Korea alangkah baiknya kamu tentukan dulu kapan waktu yang tepat untuk berangkat. Maklum, Korsel enggak seperti Indonesia yang ada di daerah tropis yang hanya punya dua musim, penghujan dan kemarau. Letak Korea di kawasan sub-tropis membuatnya memiliki empat musim, yakni musim semi, panas, gugur, dan dingin.

Enggak mau kan sudah jauh-jauh ke sana tapi kita salah kostum. Mungkin di koper kita cuma bawa stok baju biasa, tapi sampai di sana ternyata lagi musim dingin. Enggak asik dong. Yang ada kita bakal tiduran di balik selimut tanpa bisa menikmati indahnya Korea cuma karena gak bawa baju tebal.

Negeri asal boyband Super Junior dan girlband, Girl Generation ini punya empat musim. Pertama musim semi itu biasanya berlangsung dari akhir Maret hingga Mei. Kalau kami ingin melihat indahnya cherry blossom atau mekarnya bunga yang beraneka warna, ini saat yang tepat untuk berkunjung.

Kedua, musim panas yang terjadi pada Juni hingga awal September. Selain panas, kondisi udara cukup lembab. Tapi, sepanas-panasnya di Korea tetap masih panas di Indonesia. Sebab suhu udara di sana paling enggak sampai 25 derajat celcius saja.  

Ketiga, musim gugur pada September hingga November. Ini adalah musim terbaik untuk berkunjung ke negeri sejuta pesona ini. Selain cuaca yang sangat bersahabat, kita akan disuguhi warna-warni daun pada pohon yang menjadi landscape Kota Seoul.

Keempat adalah musim dingin yang berlangsung Desember hingga pertengahan Maret. Kalau kamu ingin bermain salju, inilah saat yang tepat. Tapi, kamu enggak boleh lupa bawa baju supertebal beserta perlengkapannya, seperti sarung tangan, penuntup kepala, dan telinga. Apalagi suhu udara di sana ketika bisa sampai minus loh.

  1. Berburu Tiket Murah

Mencari tiket ke Korea ini yang orang bilang mahal minta ampun. Memang benar kalau kamu perginya naik maskapai penerbangan macam Garuda Indonesia. Tapi, ini bisa disiasati loh dengan berburu tiket murah jauh-jauh hari. Biasanya dalam setahun maskapi low cost carier seperti Air Asia sering mengobral tiket murah. Hanya, kamu mesti rajin-rajin memantaunya minimal enam bulan sebelum berangkat.

Kalau beruntung, kamu bisa dapat tiket pulang pergi dari Jakarta-Seoul hanya Rp2-3jutaan. Harga ini terbilang murah karena tiket reguler bisa sampai Rp5-6 juta sekali terbang. Perjalanan paling pas dilakukan saat malam hari karena lama waktu yang ditempuh dari lebih dari tujuh jam. Itu plus transit sekali di Kuala Lumpur, Malaysia. Misalnya, berangkat petang dari Jakarta lalu sampai di KL sekitar 2,5 jam dan baru bertolak ke Korea ketika tengah malam. Maka kita akan berjumpa pagi di Korea. Jangan lupa, waktu di Korea itu lebih cepat dua jam dari Waktu Indonesia Bagian Barat.  

  1. Cari Penginapan

Kita enggak perlu pusing untuk mencari penginapan yang pas buat bujet bepergian kita di Korea. Meski harga won enggak bisa dibilang murah, tapi banyak hostel atau guest houseyang tersebar di penjuru Kota Seoul. Enaknya, kita bisa booking secara online dari Tanah Air via Agoda, booking.com atau langsung ke situs resmi guest house-nya.

Kalau kamu ingin tinggal di tempat ramai bergaya gaul anak muda Korea, kamu bisa mencari penginapan di Hongdae. Saat sore hingga malam hari kawasan ini begitu ramai. Ada semacam pasar malam yang menjual berbagai model baju hingga aksesoris khas anak muda Korea. Begitu pula kalau kamu suka dengan hiburan malam semacam bar atau pub, Hongdae cocok untuk hobi satu ini.

Tapi, kalau kamu suka dengan hal yang berbau sejarah, bisa memilih Insadong atau Jongno. Di area ini kamu bisa sekalian berkunjung ke istana peninggalan Dinasti Joseon seperti Changdeokgung dan Gyeongbokgung. Itaewon juga menarik untuk ditinggali karena di area ini kental dengan nuansa Timur Tengah. Selain itu, bagi umat Muslim yang kesulitan mencari makanan halal, inilah tempat yang tepat untuk mengenyangkan perut tanpa takut akan kehalalannya.

Tinggal di rumah tradisional Korea, Hanok, bakal menjadi pengalaman yang tak terlupakan. Kapan lagi bisa merasakan tidur di rumah yang sebelumnya cuma bisa kita lihat di drama Korea lewat layar televisi kita. Penginapan di Buckhon Hanok Village bisa jadi pilihan. Tapi, untuk menginap di tempat seperti ini, kantong kita harus lebih tebal ya karena harganya nyaris sama dengan hotel berbintang.

  1. Pengajuan Visa

Mengurus hal yang satu ini bikin badan kita adem panas. Apalagi visa ini yang akan menentukan boleh tidaknya kita berkunjung ke negeri asal rapper Psy yang fenomenal ini. Bayangkan jika kita sudah booking tiket dan penginapan, namun enggak dapat visa.

Kalau mau praktis, kamu bisa dapat visa ini lewat travel agent. Selain menjual tiket, biasanya mereka juga menawarkan jasa pengurusan visa. Cara ini jelas gampang, tinggal kamu lengkapi semua syarat yang dibutuhkan untuk pengajuan  visa. Cuma, mereka biasanya minta dana limit di rekening tabungan kita minimal Rp50 juta sebagai jaminan kalau kita enggak bakal hidup kekurangan di sana.

Uang sebanyak itu yang mesti kita siapkan bisa bikin kita batal ke Korea karena enggak mungkin kita punya. Sebenarnya kalau mau ribet sedikit, kita bisa urus langsung ke Kedubes Republik Korea di Jakarta tanpa jaminan uang di rekening sampai Rp50 juta lho. Hari pertama kamu masukkan segala syarat pengajuan visa lalu tinggal menunggu sekitar lima hingga 10 hari berikutnya untuk mengonfirmasi hasilnya. Jika ada persyaratan yang kurang, pihak Kedubes bakal telepon kamu untuk melengkapinya. 

  1. Bertemu Idola di Acara Musik K-Pop

Setelah mendarat di Korea dengan melewati berbagai rintangan, saatnya kembali ke tujuan awal, yakni ketemu bintang K-Pop. Bukan hal yang mustahil buat jumpa penyanyi idola kita loh. Salah satunya dengan ikut acara K-Pop Music Show. Pertunjukan musik seperti Inbox dan Dahsyat ini begitu menjamur di Seoul. Acara semacam ini jadi sarana fans untuk bertemu dengan Idol atau sebaliknya.

Sejumlah acara musik yang paling terkenal antara lain SBS Live KPOP Countdown (Ingigayo), KBS Music Bank atau M.net M! Count Down.  Acara ini sering jadi ajang bagi para Idol untuk promo album atau lagu baru serta untuk mengukur seberapa sukses karya mereka diterima fans. Asiknya, music show ini tidak seperti konser, tiket penonton dibagikan gratis bagi mereka yang mendaftar online dan akan diundi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *